PIS Tambah 3 Tanker Baru untuk Ekspansi Global

SHARE  

Pertamina International Shipping Foto: dok Pertamina International Shipping

Jakarta, CNBC Indonesia – PT Pertamina International Shipping (PIS) mencetak hattrick dalam satu bulan terakhir, dengan menambah 3 armada tanker baru untuk mendukung ketahanan energi nasional, sekaligus ekpansi pasar dunia.

Adapun 3 tanker terbaru PIS terdiri dari 1 kapal jenis Suezmax, dan 2 kapal Medium Range (MR) yang masing-masing dinamakan Pertamina Halmahera, PIS Jawa, dan PIS Kalimantan.

Kapal tanker Pertamina Halmahera adalah kapal berukuran Suezmax pertama milik PIS. Kapal ini ditujukan untuk rute perdagangan internasional. Kapal ini sudah resmi beroperasi, dan bahkan sudah mendapatkan mitra kerja sama global sebagai penyewa,” ujar CEO PIS Yoki Firnandi, Selasa (3/4/2024).

Sekadar informasi, kapal Pertamina Halmahera memiliki berbobot kurang lebih 156.000 DWT. Dari sisi bobot dan ukuran, tipe Suezmax masuk tipe terbesar kedua setelah kapal jenis VLCC (Very Large Crude Carrier) yang dimiliki oleh PIS.

Sejak awal tahun 2024, PIS telah agresif melakukan ekspansi bisnis, diawali dengan penambahan 2 armada Very Large Gas Carrier (VLGC) Pertamina Gas Tulip dan Pertamina Gas Bergenia, dilanjutkan dengan pembangunan 15 MR sekaligus di waktu bersamaan.

Pertamina Halmahera merupakan kapal Suezmax yang dimanfaatkan untuk mengangkut muatan berupa minyak mentah dan produk serupa lainnya, dengan rute pelayaran internasional.

Baca: Brunei Mau Bangun Kereta Cepat Tembus IKN, Ini Penjelasan KAI

Sementara, dua kapal Medium Range (MR) yakni PIS Kalimantan dan PIS Jawa masing-masing berbobot 50.000 DWT. Dua tanker ini disiapkan untuk pelayaran rute internasional dan mengangkut produk bbm seperti Gasoline, Kerosene, Diesel, dan lainnya.

Selain itu, dua kapal ini juga bisa untuk mengangkut produk produk petrokimia, antara lain methanol, ethanol, dan lainnya.

“PIS tentunya berencana untuk lebih ekspansif dengan menambah armada. PIS yang terus bertumbuh di pasar domestik, selaras dengan bertumbuhnya kebutuhan energi di Indonesia. Selain itu perusahaan juga serius menggarap pasar global untuk menjadi pemain bisnis logistik energi yang diperhitungkan,” ujar Yoki.

Baca: Pertama dalam Sejarah: Menteri Akan “Dicecar” di Sengketa Pilpres MK

PIS lebih kencang berlari di tahun ini untuk mengejar target revenue sebesar US$ 9 miliar di 2034 dan memperluas pasar non captive.

“Penambahan armada ini merupakan langkah strategis bagi PIS untuk terus mendorong pertumbuhan. Selain melalui ekspansi dan peremajaan armada untuk bisnis angkutan energi, PIS juga serius mengembangkan lini bisnis lainnya termasuk bisnis terminal energi dan https://penganjallapar.com/shorebase logistics,” pungkas Yoki.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*